close

Kata Bijak Motivasi Pasrah Allah

kata kata berserah diri dengan takdir – Manusia yaitu makhluk yang mempunyai keinginan, angan dan keinginan yang ingin diwujudkan. Sayangnya, tidak semua yang ada dunia ini mampu dikendalikan semau kita. Kadang, meski telah berusaha dengan keras untuk mencapainya. Ada saja hal-hal yang menyebabkan kegagalan di luar kontrol kita. Hal yang mengecewakan.  
46 Kata Kata Pasrah Islami dari Al-Quran dan Para Ulama
46 kata bijak ridha Dengan Jodoh
Oleh sebab itu, tatkala kita sedang mempunyai keinginan/impian tertentu. Maka kita mesti mempunyai sikap ridha dan lapang dada diawal. Lalu minta kepada Allah SWT dengan doa. Baru setelah itu bekerja keras, bekerja cerdas dan melakukan pekerjaan secara optimal. Yakinkan diri bahwa, apa yang sedang diusahakan ini pada akibatnya jika tercapai maka itu semua alasannya hasratAllah. Dan kalaupun tidak tercapai maka itu yang TERBAIK yang Allah berikan pada kita. Ikhlas kepada jodoh Allah merupakan sebaik mungkin jalan. Ia adalah obat pencegah frustasi bagi yang mempunyai harapan besar. Sehingga kalaupun sukses, tidak menyebabkan kita sombong. Ketika gagalpun, maka kita berkeyakinan rencana Allah SWT yang terbaik. Meskipun pasrah, tak bermakna membisu kemudian tak melaksanakan ikhtiar. Justru sebaliknya, setelah pasrah maka berusahalah dengan maksimal. Gunakan semua peluangyang Allah berikan untuk meraih impian kita. Gunakan waktu, logika dan tenaga kita sebaik mungkin. Baca Juga: Berharap Pada Manusia. Bolehkah? Alhamdulillah. Sebagai Muslim yang sedang berada di fase pasrah. Berikut kata-kata mutiara Islami terbaik. Semoga 46 kata kata sarat makna ini dapat memberi motivasi untuk tetap berserah diri wacana kehidupan ini.
  1. Pasrah dulu sama Allah, baru doa dan ikhtiar. Jangan Dibalik (Ustadz Yusuf Mansur)
  2. Untuk ridha bukanlah hal yang mudah, namun kita mesti pasrah atas segala hasil (takdir) kepada hal tersebut.
  3. Dan barangsiapa yang berTawakal (berpasrah diri atas ketentuan) Allah maka akan mencukupkan (keperluan) nya. – (Q.S At-Talaq: 3)
  4. Jangan bersedih. Sesungguhnya pertolongan akan datang bersama keteguhan (proses ridha). – HR. Ahmad
  5. Ketika ada kegagalan tiba kepadamu, ikhlaskan. Percayalah, hanya dua hal yang mampu terjadi. Entah beliau akan menangkapmu atau dia akan membuatmu berguru terbang.
  6. Tak ada kata yang lebih indah selain kata ridha dan tabah.
  7. Jika Allah telah ada di hati kita maka kita mempunyai ikatan yang sangat berpengaruh dengan-Nya. Kita yakin kepada-Nya, percaya akan kehendak-Nya. Maka kita punya segalanya.
  8. Sesungguhnya planning yang kita buat akan sering diuji. Ia akan diuji dengan kepasrahan, ikhlas, sabar dan yang kuatnya mental.
  9. Serahkan segala masalah pada Allah biar kalian semua bisa melihat kuasa Allah dalam segala sesuatu
  10. Sungguh Allah tidak membebani (problem pada) seseorang melainkan ia mampu mendapatkannya. (QS. Al-Baqarah: 286)
  11. Jangan kau merasa lemah dan jangan bersedih, karena (sungguh) (diantara) kamu paling tinggi derajatnya ketika kau beriman (meyakini takdir) (QS. Ali Imran: 139)
  12. Tawakal yakni suatu iktikad bahwa Allah akan mempertahankan kita, menawarkan jalan yang terbaik. Bahkan tatkala segala sesuatu terlihat tidak mungkin.
  13. Tawakal (puncak kepasrahan) adalah tatkala yang kau merelakan sepenuhnya segala sesuatu dicintai untuk menghilang dengan kepercayaan Allah akan ganti dengan yang jauh lebih baik dan indah.
  14. Tawakal (puncak kepasrahan) ialah tatkala kamu yakin bahwa planning Allah adalah planning yang terbaik. – Yasmin Mogahed
  15. Sabar itu ada dua. Pertama, sabar atas sesuatu yang datang namun tidak kamu inginkan. Kedua, menahan diri dari sesuatu yang kamu inginkan. – Ali Bin Abi Thalib
  16. Maka sungguh/sesungguh-sungguhnya setelah kesulitan itu ada fasilitas. – (QS. Al Insyirah: 5)
  17. Hati akan tak damai jika menyimpan pengharapan terhadap makhluk daripada memasrahkan diri kepada Rabb Yang Maha Memberi Segala.
  18. Allah mampu dengan mudah menggantikan segala sesuatu. Tapi tak ada sesuatu pun yang dapat menggantikan Allah. – Habib Umar bin Hafidz
  19. Pasrahkanlah, untuk semua yang dituliskan untukmu (takdir). Sesungguhnya hal itu ditulis oleh Penulis Terhebat.
  20. Jangan murung, hal yang hilang darimu sungguh kan kembali lagi dalam bentuk yang lain. – Jalaludin Rumi
  21. Sabar dan pasrahkanlah. Hal-hal yang sungguh kau sayangi kan hilang. Yakinlah Allah sedang menyiapkan sesuatu yang jauh lebih indah.
  22. Percaya dan pasrakanlah dulu kepada Allah. Saat semua masalah tiba. Saat segala sesuatu tidak berjalan sesuai keinginan. Sungguh Allah telah mempersiapkan hal terbaik untukmu.
  23. Pasrah bukan bermakna diam. Pasrah bukan memiliki arti tidak berupaya. Pasrah itu merendahkan hati.
  24. Hati yang terluka cuma akan terobati, oleh kepasrahan hati kita pada kehendak yang kuasa.
  25. Belajarlah untuk mengikhlaskan semua. Kadang ada banyak hal yang memang bukan untuk kita.
  26. Hubungan yang kita perbaiki dengan Allah. Sungguh Dia akan memperbaiki segala sesuatu yang yang lain untuk kita.
  27. Dan bersabarlah (sembari berserah diri), karena bahu-membahu Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang yang berbuat kebaikan. – (Q.S Huud: 115)
  28. Pasrah itu seperti-seolah Tuhan mendengar kita seraya berkata ‘Istirahatlah, biar Aku yang selesaikan hasil balasannya’.
  29. Akhir yang percaya terhadap Allah selalu membahagiakan.
  30. Pasrahlah kemudian berdoalah, lalu ikhtiar. Allah akan mendengarmu. Dia kan menjawab doamu di waktu yang adil/sempurna.
  31. Dan ketahuilah (oleh kamu sekalian) sungguh menang itu bersama-sama bersama tabah. Jalan keluar bersamaan dengan kesukaran. Dan pasti. Yakini di hatimu. Sudah datang periode susah akan datang era yang mudah. – HR. Tirmidzi
  32. Hidup ini sungguh mempunyai arti. Bayangkan, sebuah bencana alam jadi kenikmatan tatkala menyikapinya dengan rasa syukur, pasrah, tabah dan tawakal. Apalagi saat telah bisa ambil pesan yang tersirat dari tiap kejadian. – Abdullah Gymnastiar
  33. Terkadang kita mesti berhenti sejenak untuk membayangkan era zaman dulu, lalu kita akan memperoleh banyak nikmat yang membuat kita bersyukur.
  34. Kebahagiaan sejati tidak tiba selain dari karunia/perlindungan Allah.
  35.  pasrah itu yaitu orang yang paling paling mencintai Allah dan paling yakin atas-Nya. – Ibn Al-Qayyim
  36. Tawakal itu yaitu puncak kepasrahan. Saat kita percaya bahwa cuma pada Allah-lah pemberi pertolongan.
  37. Setelah cukup umur kita akan mendapatkan hal yang kita doa-pintakan pada Allah sejak kecil, yang bahkan kita telah lupa, namun sangat Allah tak akan pernah lupa. – Habib Umar bin Hafidz
  38. Hati-hati untuk senantiasa mengingat Tuhan, jangan sampai lupa Tuhan. Lupa Tuhan bisa membuat kehilangan/lupa akan jiwa sendiri.
  39. Banyaknya ujian yang terjadi tetaplah optimis, ber-pasrah sembari berdoa dan ikhtiar. Sungguh dibalik kegagalan/cobaan tersembunyi kebahagiaan.
  40. Batu akan terkikis oleh air yang mengalir terus-menerus berserah diri pun dapat melembutkan atau meluluhkan hati terdingin.
  41. Optimislah, meskipun hidup yang kau jalani terjal dan keras. – Ali bin Abi Thalib
  42. Tawakal itu. Berusaha melaksanakan yang terbaik, Sisanya Allah yang hendak menyelesaikannya.
  43. Mereka yang  berserah diri dan beriman sangat yakin sepenuhnya pada Rabbnya. Mereka tak akan pernah berkata, ‘kenapa Allah memberi ujian ini padaku?’.
  44. Sungguh, seandainya kalian berpasrah bertawakal pada (takdir) Allah dengan percaya, maka sangat akan tiba rizki (yang berkah) yang kami datangkan. – HR.Tirmidzi
  45. Pasrah yakni kunci mendapatkan ketenangan hati. Yang menghadirkan kebahagiaan di dunia dan di surga.
  46. Iman itu meyakini sepenuhnya terhadap takdir Allah, bahkan tatkala kamu tak mengerti planning-Nya.
Baca Juga:  Kucing Bedakan - Pantun Dari Nandu
Baca Juga: Quran Diturunkan Selama Berapa Tahun? Pengertian & Fungsi Al-Qur’an Itulah 46 kata bijak  ikhlas dalam keadaan. Semoga terinspirasi. Bila ada salah kutip quran, hadits atau kutipan ulama maka murni kesalahan aku langsung.