close

Cerita Rakyat Nusantara Legenda Alue Naga

Suatu hari Sultan Meurah mendapat khabar perihal kerisauan rakyatnya di suatu tempat, kemudian ia mengunjungi tempat tersebut yakni sebuah desa di pinggiran Kuta Raja untuk mengetahui lebih lanjut unek-unek rakyatnya.

“Tuanku banyak ternak kami raib ketika berada di bukit Lamyong,” keluh seorang peternak. “Terkadang bukit itu menimbulkan gempa bumi sehingga sering terjadi longsor & membahayakan orang yg kebetulan lewat dibawahnya,” tambah yg yang lain. “Sejak kapan kejadian itu?” Tanya Sultan Meurah. “Sudah lama Tuanku, menjelang Ayahanda Tuanku mangkat,” jelas yg lain.

 Suatu hari Sultan Meurah mendapat khabar tentang keresahan rakyatnya di suatu tempat Cerita Rakyat Nusantara Legenda Alue Naga

Sesampai di istana Sultan mengundang sahabatnya Renggali, adik dr Raja Linge Mude. “Dari dahulu gue heran dgn bukit di Lamnyong itu,” kata Sultan Meurah. “Mengapa ada bukit memanjang disana padahal disekitarnya rawa-rawa yg selalu berair,” sambung Sultan Meurah. “Menurut kisah orang renta, bukit itu tiba-tiba timbul pada suatu malam,” terperinci Renggali, “abang hamba, Raja Linge Mude, curiga akan bukit itu ketika pertama sekali ke Kuta Raja, seperti bukit itu mamanggilnya,” tambahnya. “Cobalah kau-sekalian cari tahu ada apa sesungguhnya dgn bukit itu!” Perintah Sultan.
Maka berangkatlah Renggali menuju bukit itu, ia menelusuri setiap jengkal & sisi bukit tersebut, mulai dr pinggir bahari di utara sampai ke kesisi selatan, “bukit yg gila, “bisik Renggali dlm hati. Kemudian ia mendaki potongan yg lebih tinggi & bangun di atasnya, tiba-tiba dr belahan di bawah kakinya mengalir air yg hangat. Renggali terkejut & melompat kebawah sambil berguling.
“Maafkan hamba putra Raja Linge!” Tiba-tiba bukit yg tadi di pinjaknya  bersuara. Renggali terkejut & secepatnya bersiap-siap, “siapa engkau?” Teriaknya. Air yg mengalir semakin banyak dr bukit itu membasahi kakinya, “hamba naga sobat ayahmu,” terdengar jawaban dr bukit itu dikuti bunyi gemuruh.
Renggali sungguh terkejut & di perhatikan dgn seksama bukit itu yg berbentuk kepala ular raksasa walaupun di penuhi semak belukar & pepohonan. “Engkaukah itu? Lalu di mana ayahku? Tanya Renggali. Air yg mengalir bertambah banyak & menggenangi kaki Renggali. “Panggilah Sultan Alam, hamba akan buat pengakuan!” Isak bukit tersebut. Maka terburu-buru Renggali pergi dr tempat abnormal tersebut. Sampai di istana hari sudah gelap, Renggali menceritakan peristiwa gila tersebut pada Sultan.
“Itukah Naga Hijau yg menghilang bersama ayahmu?” Tanya Sultan Meurah penasaran. “Mengapa ia ingin menemui ayahku, apakah ia belum tahu Sultan sudah mangkat?”  tambah Sultan Meurah. Maka berangkatlah mereka berdua ke bukit itu, sesampai disana tiba-tiba bukit itu bergemuruh. “Mengapa Sultan Alam tak datang?” Suara dr bukit. “Beliau sudah lama mangkat, telah lama sekali, kenapa keadaanmu seperti ini Naga Hijau? Kami mengira kau-sekalian sudah kembali ke negeri mu, lalu dimana Raja Linge?” Tanya Sultan Meurah. Bukit itu begemuruh keras sehingga membuat ketakutan orang-orang tinggal akrab bukit itu.
“Hukumlah hamba Sultan Meurah,” pinta bukit itu. “Hamba sudah berkhianat, hamba patut  dieksekusi,” lanjutnya. “Hamba sudah mencuri & menghabiskan kerbau putih kado dr Tuan Tapa untuk Sultan Alam yg diamanahkan pada kami & hamba sudah membunuh Raja Linge,” jelasnya. Tubuh Renggali bergetar mendengar penjelasan Naga Hijau, “bagaimana mampu ananda membunuh sahabatmu sendiri?” Tanya Renggali.
“Awalnya hamba diperintah oleh Sultan Alam untuk mengantar hadiah berupa pedang pada teman-sahabatnya, semua sudah sampai hingga tinggal 2 bilah pedang untuk Raja Linge & Tuan Tapa, maka hamba mengunjungi Raja Linge terlebih dahulu, beliau pula berniat ke tempat Tuan Tapa untuk mengambil obat istrinya, sesampai di sana Tuan Tapa menitipkan 6 ekor kerbau putih untuk Sultan Alam, kerbaunya besar & gemuk.
Karena ada amanah dr Tuan Tapa maka Raja Linge menetapkan ikut mengirimkan ke Kuta Raja, karena itu kami kembali ke Linge untuk mengantar obat istrinya. Namun di sepanjang jalan hamba tergiur ingin menyantap daging kerbau putih tersebut maka hamba mencuri 2  ekor kerbau tersebut & hamba menyantapnya, Raja Linge ketakutan & mencari pencurinya lalu hamba memfitnah Kule si raja harimau selaku pencurinya, kemudian Raja Linge membunuhnya.
Dalam perjalanan dr Linge ke Kuta Raja kami beristirahat di tepi sungai Peusangan & terbit lagi selera hamba untuk melahap kerbau yg enak itu, kemudian hamba mencuri 2 ekor lagi, Raja Linge marah besar lalu hamba memfitnah Buya si raja buaya selaku pencurinya maka dibunuhlah buaya itu. Saat akan masuk Kuta Raja, Raja Linge membersihkan diri & bersalin pakaian ditepi sungai, lalu hamba mencuri 2 ekor kerbau & menyantapnya tetapi kali ini Raja Linge mengetahuinya kemudian kami bertengkar & laga, Raja Linge memiliki peluang membunuh hamba tetapi ia tak melakukannya sehingga hamba lah yg membunuhnya,” dongeng naga sambil berurai air mata.
“Maafkanlah hamba, hukumlah hamba!” terdengar isak tangis sang naga. Mengapa kau-sekalian terjebak disini?” Tanya Sultan Meurah. “Raja Linge menghujamkan pedangnya ke  serpihan badan hamba sehingga lumpuhlah badan hamba kemudian terjatuh & menindihnya, suatu pukulan Raja Linge ke tanah membuat tanah terbelah & hamba tertimbun di sini bersamanya,” terperinci sang naga.
“Hamba mendapatkan kondisi ini, biarlah hamba mati & terkubur bareng sahabat hamba,” pinta Naga Hijau. “Berilah ia hukuman Renggali, kau-sekalian & abangmu lebih berhak menghukumnya,” kata Sultan Meurah. “Ayah hamba tak mau membunuhnya, terlebih hamba, hamba akan membebaskannya,” jawab Renggali. “Tidak! Hamba ingin di hukum sesuai dgn  tindakan hamba,” pinta Naga Hijau. “Kalau begitu bebaskanlah dia!” Perintah Sultan Meurah.
Maka berjalanlah mereka berdua mengelilingi badan naga untuk mencari pedang milik Raja Linge, setelah menemukannya, Renggali mempesona dgn kuat & terlepaslah pedang tersebut namun Naga Hijau tetap tak mau bergerak. “Hukumlah hamba Sultan Meurah!” Pinta Naga Hijau. “Sudah cukup hukuman yg ananda terima dr Raja Linge, putranya sudah membebaskanmu, pergilah ke negerimu!” Perintah Sultan Meurah.
Sambil menangis naga tersebut memindah tubuhnya & perlahan menuju bahari. Maka terbentuklah suatu alur atau sungai kecil akhir pergerakan naga tersebut. Maka di kemudian hari kawasan di pinggiran Kuta Raja itu disebut Alue Naga, disana terdapat suatu sungai kecil yg disekitarnya di penuhi rawa-rawa yg selalu tergenang dr air mata penyesalan seekor naga yg sudah mengkhianati sahabatnya.

Cerita Lainnnya ==>> Legenda Lutung Kasarung

Baca Juga:  Kata Kata Mutiara Persahabatan Sejati